Proyeksi belakang digunakan untuk menjadi cawan suci proyeksi. Idenya adalah bahwa dengan meletakkan proyektor di belakang layar, di ruang atau ruangnya sendiri di mana cahaya sekitar yang menghantam bagian belakang layar dapat terkandung dan dikendalikan, Anda dapat mencapai gambar terbaik. Ini juga membantu membuat gambar lebih tahan terhadap cahaya sekitar yang mungkin mengenai bagian depan layar. Dalam artikel kali ini, kita akan membahas prosedur pemasangan proyektor tembak belakang secara lengkap.

Salah satu masalah utama saya dengan proyeksi belakang adalah bahwa dengan menggunakan bahan layar proyeksi belakang, Anda memantulkan banyak kecerahan kembali ke arah proyektor. Ini menghasilkan hilangnya kecerahan yang signifikan, yang berarti Anda harus mengeluarkan lebih banyak uang untuk proyektor yang dapat memberikan kecerahan lebih tinggi daripada kecerahan gambar yang Anda butuhkan. Kekhawatiran lain adalah ruang yang dibutuhkan di belakang layar untuk proyektor untuk melempar gambar dengan ukuran yang benar.

Cara Mengatur Proyeksi Layar Belakang dengan Benar

Proyeksi belakang, teknik yang melibatkan memproyeksikan gambar latar belakang ke layar di belakang aktor Anda, adalah teknik yang populer, terutama untuk memotret interior kendaraan. Itu tidak sempurna  gambar dapat tampak hilang dibandingkan dengan aktor latar depan sehingga mudah untuk menemukan teknik, dan proyeksi belakang membutuhkan ruang studio yang cukup besar.

Bekerja dengan kunci kroma dan komposit pada berbagai proyek pembuatan film telah menjadi standar industri selama bertahun-tahun terutama karena kemajuan terbaru dalam teknologi komputer dan grafik gerak. Namun, CGI bukan satu-satunya aset yang tersedia yang dapat Anda gunakan untuk mencapai hasil high-end ketika Anda perlu menambahkan atau mengganti bagian tertentu dari gambar di lingkungan digital. Selain itu, kami bahkan melihat tren penggunaan efek yang lebih dan lebih praktis semakin berkembang, bukannya citra yang dihasilkan komputer tidak hanya dalam produksi Hollywood tenda utama tetapi juga dalam proyek-proyek independen anggaran rendah juga.

Menggunakan proyektor layar untuk mengganti latar belakang dalam bingkai adalah teknik umum dan sangat efisien yang telah diadopsi oleh banyak pembuat film independen saat ini.

Memotret adegan khusus pasangan yang duduk di restoran mewah hampir mustahil jika pembuatan film dilakukan di lokasi nyata dan bukan di studio dengan proyeksi layar belakang. Kelemahan dari proses ini adalah bahwa pengaturan proyektor masih harus dilakukan sebelum syuting. Namun, keuntungan terbesar adalah ketika Anda memotret dengan cara ini, Anda dapat melihat apa yang Anda dapatkan dengan segera, plus para aktor Anda akan merasa lebih nyaman ketika berakting di lingkungan nyata daripada di depan layar hijau.

Saat ini Anda dapat menggunakan bahkan proyektor konsumen untuk mencapai hasil profesional yang tampak hebat. Semua yang Anda perlukan untuk jenis pengaturan ini adalah proyektor, layar, kamera, set lampu, dan bakat Anda, tentu saja.

Selanjutnya, dengan memindahkan aktor menjauh dari layar, Anda dapat mengontrol kedalaman bidang bidikan Anda. Anda juga dapat mengontrol kedalaman fokus dengan mengubah fokus proyektor itu sendiri. Dimungkinkan juga untuk meloloskan kamera untuk menciptakan ilusi kedalaman menggunakan paralaks dan oklusi. Sebagai aturan praktis, semakin jauh talenta dari layar, semakin besar efek paralaks yang dapat Anda raih dalam bidikan Anda.

Sebelum Anda mulai membuat film, Anda harus mencocokkan cahaya pada subjek Anda dalam bingkai dengan nilai cahaya yang berasal dari proyektor. Dalam sebagian besar kesempatan, pencahayaan latar depan Anda dengan lampu mulai dari 50 hingga 150 Watt akan cukup untuk melakukan pekerjaan itu. Secara alami, semakin rendah cahaya foreground Anda, semakin terang layar Anda akan muncul.

Dalam bidikan berikut, Anda dapat melihat efek proyektor yang sangat mirip dengan pemandangan dari jendela di latar belakang. Akan jauh lebih sulit untuk mencapai tampilan realistis yang sama melalui gabungan atau jenis manipulasi VFX lainnya.

Rear_Screen_Projection_02

Untuk menambahkan lebih banyak realisme ke adegan Matius Rosen memutuskan untuk meletakkan gelas di depan layar sehingga kamera menangkap beberapa refleksi dari dua aktor yang dalam hal ini adalah cara lain untuk membuat adegan terlihat lebih alami dan realistis .

Perlu disebutkan bahwa Anda juga tidak perlu kamera dengan resolusi tertinggi untuk menangkap rekaman untuk pelat latar belakang. Dalam kasus ini, misalnya, Canon 60D tunggal digunakan untuk memotret lanskap kota yang indah terutama karena sensitivitas cahaya rendah yang disediakan oleh kamera.

Pada akhirnya, proyeksi layar belakang bisa menjadi alternatif yang bagus untuk layar hijau, di samping semua kelebihan dan nilai, cara pengambilan gambar ini dapat membuat produksi Anda. Ingatlah bahwa membuat rekaman Anda terlihat se alami dan sealami mungkin terlepas dari teknik pembuatan film yang Anda manfaatkan adalah salah satu tujuan utama Anda yang harus selalu Anda jadikan tujuan, sebagai pembuat film.

Cara Menghubungkan Layar Proyeksi Belakang

Proyeksi belakang memungkinkan Anda menyalakan kembali lampu.

Sementara banyak ruang konferensi bisnis menggunakan teknologi proyeksi depan, jika Anda memiliki ruangan, proyeksi belakang memiliki manfaat yang signifikan. Menempatkan proyektor di belakang layar mencegah cahaya di dalam ruangan mengganggu gambar dan ketika orang berjalan di depan layar gambar tidak pecah. Layar proyeksi belakang juga menyembunyikan proyektor, memberikan tampilan ruangan lebih bersih.

Langkah 1

Pasang layar proyeksi belakang yang dirancang khusus di depan celah menggunakan perangkat keras dan metode yang ditentukan dalam manual pemiliknya. Biasanya, pembukaan harus berukuran sama dengan gambar yang diproyeksikan.

Saat Anda mendesain area proyeksi Anda, ingatlah bahwa proyektor Anda akan membutuhkan area di antara itu dan layar yang sama dengan jarak yang akan Anda gunakan saat Anda memproyeksikan. Dengan kata lain, jika proyektor Anda harus berjarak 10 kaki untuk mengisi layar 100 inci dari depan, proyektor harus berada 10 kaki di belakang layar yang sama. Proyektor short throw dioptimalkan untuk menghasilkan gambar besar dari jarak yang relatif pendek; Ini sangat cocok untuk tugas proyeksi belakang di area dengan ruang terbatas.

Langkah 2

Letakkan proyektor di belakang layar pada jarak yang sesuai. Salah satu strategi yang digunakan beberapa bisnis adalah memiliki ruang di belakang layar yang berfungsi sebagai area penyimpanan atau sebagai ruang peralatan audio / visual. Dengan begitu, Anda tidak hanya memiliki ruang kosong antara proyektor dan layar. Ingatlah, bahwa proyeksi akan terganggu jika ada cahaya yang menghadang antara proyektor dan layar.

Langkah 3

Sambungkan proyektor Anda ke komponen sumber video apa pun, seperti yang Anda lakukan dengan unit proyeksi depan.

Langkah 4

Nyalakan proyektor Anda. Sesuaikan posisinya hingga memenuhi layar dengan sempurna.

Langkah 5

Masukkan pengaturan menu pada layar proyektor Anda untuk mengaktifkan pengaturan “proyeksi belakang,” “tampilan belakang,” “flip gambar,” atau “mirror image”. Sementara nama dan lokasi pengaturan bervariasi di antara proyektor, semua akan membalik gambar untuk menebus fakta bahwa itu diproyeksikan melalui layar alih-alih terpental darinya.

Tips

Jika Anda tidak memiliki cukup ruang untuk meletakkan proyektor Anda cukup jauh dari layar, Anda dapat memasangnya di rak dengan cermin yang membengkokkan cahaya dan membantu memperpanjang jarak proyeksi yang efektif. Misalnya, jika cermin terletak lima kaki di atas tanah, Anda dapat menempatkan proyektor empat kaki di belakang layar dan mendapatkan yang setara dengan jarak proyeksi sembilan kaki.

Pro & Kontra Proyeksi Belakang

Proyeksi belakang dapat mengambil ruang yang cukup berharga dari fasilitas; sebuah ruangan harus didedikasikan untuk penggunaannya, dan itu berarti hilangnya ruang kelas dan / atau penyimpanan. Di fasilitas yang lebih tua membentang pada ruang untuk memulai, itu bisa menjadi perhatian serius.

Seperti disebutkan, jarak lemparan juga bisa menjadi tantangan, bahkan ketika ada apa yang tampak seperti ruang yang masuk akal untuk didedikasikan untuk instalasi. Untungnya, ada beberapa sistem yang sangat pintar yang telah dikembangkan untuk membantu meringankan persyaratan jarak lemparan yang kadang mengejutkan untuk proyeksi belakang. Sistem kompleks ini menggunakan satu atau lebih cermin untuk memantulkan gambar agar mencapai jarak yang diperlukan untuk ukuran layar tertentu. Namun, ini memperkenalkan titik kegagalan yang lebih potensial, karena bahkan perubahan kecil pada salah satu cermin ini dapat mengakibatkan kebutuhan untuk mengkalibrasi ulang seluruh sistem.

Bahan layar proyeksi belakang bisa lebih mahal daripada layar proyeksi depan. Teknologi yang digunakan oleh layar proyeksi belakang dapat lebih mahal dalam penelitian dan pengembangan dan produsen harus mengganti biaya-biaya tersebut, biasanya dalam bentuk label harga yang lebih tinggi.

Meskipun demikian, bagi Anda yang memiliki fasilitas yang dapat mengakomodasi pengaturan proyeksi belakang, sangat layak untuk dilihat, terutama untuk situasi yang membutuhkan nilai tinggi yang ditempatkan pada estetika dan menyembunyikan sebanyak mungkin teknologi.

Sejalan dengan itu, situasi lain di mana proyeksi belakang terbukti bermanfaat adalah di mana tingkat kebisingan mungkin menjadi masalah. Kipas proyektor, terutama pada proyektor kecerahan tinggi, biasanya bukan yang paling tenang, dan tempat-tempat seperti museum, teater dapat mengambil manfaat dari berkurangnya tingkat kebisingan sekitar dengan menyembunyikan proyektor di ruangan lain.

Pada akhirnya, itu tergantung pada apa fasilitas Anda akan memungkinkan. Apakah saya pikir memiliki proyeksi belakang sepadan dengan biaya renovasi fasilitas Anda untuk menampungnya? Tidak biasanya. Saya akan mengatakan bahwa 95% dari waktu, Anda dapat mencapai hasil yang sama, jika tidak unggul, dengan proyeksi depan untuk investasi yang sama, jika tidak kurang.

Salah satu alasan untuk itu adalah berbagai layar ALR sekarang tersedia. Dengan beragam opsi yang ada di pasaran saat ini dan sejumlah besar proyektor berbiaya rendah, cerah, dan beresolusi tinggi yang juga telah muncul, biasanya tidak ada alasan lagi untuk melihat dengan serius proyeksi belakang. Apakah itu berarti itu bukan solusi yang layak? Tidak, tetapi tidak akan menghasilkan gambar yang jauh lebih baik daripada sistem proyeksi depan yang menggabungkan proyektor dan kombinasi layar yang cocok.

Namun, jika Anda berada dalam situasi di mana memiliki proyeksi depan sama sekali bukan pilihan, untuk alasan apapun, maka proyeksi belakang adalah alternatif yang mungkin, dan mungkin pilihan yang lebih baik daripada berinvestasi di dinding video LED atau televisi format besar. Seperti yang saya katakan sebelumnya, tidak ada paket peralatan ajaib yang tepat untuk setiap situasi, dan inilah mengapa sangat penting untuk bekerja dengan konsultan atau integrator sistem yang dapat membantu mengarahkan Anda ke arah keputusan yang baik yang akan melayani kebutuhan Anda selama bertahun-tahun. datang. Ketika Anda memilih komponen yang tepat yang bekerja bersama dengan baik, investasi proyeksi Anda dapat bertahan lebih lama dari yang Anda bayangkan.


0 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

1
Halo Alqov Multimedia, saya mau sewa lcd proyektor untuk hari dan jam
Powered by